Kepercayaan & Tradisi Judi Adu Ayam Cemani Online

Bermula dari pulau Jawa, di Desa Kedu Provinsi Jawa Tengah, ayam Cemani terus dibudidayakan hingga ke berbagai negara di Amerika dan Eropa sana. Walaupun demikian, sebagian kepercayaan dan tradisi mistis masih melekat hingga kini terkait keberadaannya. Bagaimana tidak, adu ayam online terpercaya Cemani hadir dengan penampakan seluruh badannya bewarna hitam, termasuk tulang-belulang serta organ bagian dalamnya. Terkecuali darahnya.
Namun, dengan kepercayaan tersebut mungkinkah ayam ini menyaingi kegarangan ayam Bangkok di medan laga?

Ayam Sabung Cemani SV388 & Kepercayaan Mistis

Bagi masyarakat Jawa khususnya, ayam Cemani daftar agen sv388 menyandang strata sosial yang cukup tinggi. Tidak hanya dari segi harga yang terbilang cukup fantastis tetapi juga kegunaannya sebagai simbol upacara dan ritual adat. Juga, ayam Cemani dipercaya dapat mengobati beberapa penyakit terkait pernapasan, vitalitas, dan penyakit dalam. Sedangkan di daerah lain, ayam sabung pw ini dipakai untuk memproduksi telur dan daging dengan tekstur yang lebih kenyal. Untuk beberapa negara di Amerika dan Eropa menjadikan ayam Cemani sebagai koleksi ayam hias.

Beberapa mitos berkembang menjadi bagian dari kepercayaan masyarakat setempat. Disebut, darah ayam Cemani daftar sv3888 bisa mengusir gangguan makhlus halus pada bayi, sumber kebal, dan ilmu hitam. Kepemilikannya yang dulu hanya dikuasi oleh keturunan berdarah biru karena pertama kali ditemukan oleh salah seorang anggota kerajaan Majapahit pada abad ke-15, hingga memelihara ayam Cemani dianggap akan terhindar dari beragam kesialan. Kepercayaan ini bagi sebagian masyarakat masih dipelihara hingga ini dan dianggap sebagai tradisi nusantara.

Asal Muasal Warna Hitam Pada Ayam Cemani

Penelitian menyebut bahwa fakta dibalik warna hitam dari keseluruhan bagian tubuh ayam Cemani agen sabung ayam online terpercaya berasal dari gen fibromelanosis yang mengakibatkan ultra-pigmentasi pada seluruh jaringan. Hal ini menyebabkan akumulasi melanin yang tidak normal serta pigmen gelap pada permukaan kulit dan jaringan ikat. Gen fibromelanosis ini juga ditemukan pada beberapa jenis ayam, seperti Kadakhnath dari India, Black H’Mong dari Vietnam, dan Svart Höna dari Swedia.

Rata-rata ayam Cemani memiliki usia hidup antara enam hingga delapan tahun dan bisa lebih lama jika mendapat perawatan maksimal. Meskipun bewarna gelap, ayam ini justru tahan berada di daerah beriklim panas. Namun juga dapat beradaptasi pada suhu yang lebih dingin jika disiapkan tempat khusus untuk menghangatkan badan. Bagi pebisnis maupun peternak ayam Cemani, ada beberapa tips pemeliharaan yang bisa dilakukan.

  1. Ayam Cemani yang baru berusi empat hari, empat minggu, dan empat bulan sebaiknya mendapatkan vaksin Newcastle Disease dan Tetelo.
  2. Kandang ayam harus terisolasi dengan baik tetapi juga harus memiliki celah ventilasi dan diusahakan terhindar dari angin masuk. Menmpatkan celah pada atap dinilai lebih efektif sehingga udara panas dan amonia tersikulasi dengan baik.
  3. Ayam Cemani diberikan pakan tanpa campuran hingga berusia empat minggu baru setelahnya boleh dicampurkan dengan bekatul.

    Postur Tubuh dan Standar Kekuatan Ayam Cemani

    Ayam Cemani memiliki postur tubuh yang kokoh, ramping, dan berotot. Bagian dada lebar dengan leher tegap. Bulu ekor pada pejantan lebih panjang sehingga dapat dipegang. Ayam Cemani dengan tubuh bewarna hitam keseluruhan tanpa belang adalah yang paling dicari dan paling mahal.

    Pada dasarnya, ayam Cemani bersikap tenang, aktif, namun waspada sehingga akan memudahkan anda dalam cara bermain judi sabung ayam dan menang taruhan. Ia cenderung pasif jika dihadapkan dengan sekawanannya. Dan tidak cocok menjadi peliharaan untuk bermain. Ayam ini juga tidak dapat diandalkan sebagi unggas petelur karena dalam setahun mereka hanya betelur kurang dari 80 kali.

    Meskipun kokoh dan berotot, ayam Cemani belum sepopuler ayam Bangkok untuk ditempatkan di area sabung ayam. Secara fisik dan jati diri, ayam Bangkok memang terbentuk sebagai ayam petarung dengan tatapan tajam dan agresif. Sebaliknya, ayam Cemani sesekali dijadikan sabung ayam tetapi untuk komunitas saja.

    Namun, di daerah-daerah tertentu ayam Cemani dijadikan sesajen sebelum diadakannya sabung ayam. Dipercaya, sesajen yang berasal dari ayam Cemani akan membuat ayam Bangkok yang ikut sabung ayam hari itu akan semakin kuat dan garang sehingga sangat besar kemungkinan untuk memenangkan pertandingan.

    Sebagai aset yang terus dilestarikan hingga kini, permintaan ayam Cemani sering tidak sejalan dengan jumlah yang tersedia di peternak. Salah satu kendala adalah karena ayam Cemani tidak serutin ayam lain dalam bertelur juga fungsinya utamanya bukan sebagai protein hewani yang akan dikonsumsi.
Exit mobile version